Cart 0
sara nur naila.png

Sara Nur Naila

RM 24.00 RM 30.00


“Kalau kita ditakdirkan berpisah, you nak cari lelaki yang macam mana?” KHALIL

“Kalau dia senyum kan, hati I mesti akan rasa berdebar-debar. Macam ada gendang tau kat hati I nanti.” SARA

Namun bilang emak, Sara ini tak akan sesekali beroleh bahagia. Sumpah itu sendiri diiakan oleh Sara, bahawa takdirnya memang begitu. Bahagia takkan pernah singgah dalam hidupnya. Khalil bukan jodohnya, malah penyebab deritanya.

Kalau aku dah benci dan tak reda dengan kau, sampai bila-bila kau akan sentiasa merana.” - NONIE

Kerana khilaf dan titik duka itu, dia menjadi pelarian di bumi Melbourne, mencicip manisnya kehidupan bersama Haslinda, mak su kesayangannya. Dalam tak sengaja, wajah yang lama bermuram itu mula pandai mengukir senyum kepada insan selain Haslinda saat munculnya Reza. Lelaki yang mengembara ke tanah kanggaru mencari anak lelakinya.

“Kau ada dua bulan lebih aje kat sini nak cari anak kau. Kau ingat Aussie ni kecil macam Melaka?” – SARA

Mereka bertekak, bersenda, lalui musim kegembiraan yang buat hati masing-masing membisik rasa indah. Sara menjadi penenang yang setia buat Reza. Dan apabila tiba saat untuk Reza pergi, Sara masih kukuh memegang rahsia hidupnya.

Dan akhirnya tiang utuh dalam hidup Sara telah roboh. Saat Haslinda dikhabarkan hilang, bagai roh Sara turut sekali melayang. 

Ketika itu, Reza pula membalas segala kebaikan Sara sepenuh hati. Kemunculan emak Reza yang begitu penuh kasih dan sayang bagaikan penawar bagi segala kesakitan Sara Nur Naila selama ini. Kebahagiaan yang dirasa itu buat Sara tekad mengikat hatinya buat Reza.

“Lain kali kalau ada orang tanya, Sara ni kawan Reza ke? Atau Sara ni siapa? Jawab macam ni.” - REZA

“Jawab macam mana?” - SARA

“Saya ni isteri Reza.” - REZA

Reza yakin jalinan cinta itu perlu dinoktahkan segera. Dan apabila akad menyatukan, kisah silam dan luka lama isterinya itu telah melahirkan ‘Sara Nur Naila’ yang baru.

Dan Khalil, dia menjadi lelaki yang terus setia meskipun Sara itu telah menjadi milik Reza. Dia lelaki yang menyembunyikan keresahan akibat kisah silam si gadis yang berpunca daripada dia.

Satu soalan yang Sara Nur Naila fikirkan tanpa henti. Sejauh mana dia berusaha, mampukah dia untuk terus bahagia jika ada satu doa tak henti menghantui hidupnya?

“Ingat Sara, pergilah mana saja kau pergi. Sesekali pun kau takkan bahagia.”