Cart 0
zzz1.png

Jangan Bunuh Hatiku

RM 21.60 RM 27.00


“Eh, perempuan ni muncul dari planet mana ya? Kawan kau ke, Sara? Kalau perempuan ni kawan kau, aku nasihatkan lain kali kau pilihlah kawan yang elok-elok. Cari yang waras sikit, ya?” – AKID ARYAN


“Awak tak puas hati dengan saya ke? Kalau tak puas hati, cakap! Sesedap rasa saja cakap saya ni gila, ya? I’ll sue you. Just wait and see.” -PUTERI IMANINA

Pertemuan pertama yang terus membengkakkan hati Puteri Imanina terhadap Akid Aryan. Sudahlah ditolong dari kecelakaan yang hampir meragut nyawanya, ucapan terima kasih pun entah ke mana tetapi begini balasan penghargaan yang dia dapat? Melampau. Okey, mulai hari ini Akid Aryan diisytihar sebagai musuh!

Sakit hati Imanina dengan peristiwa itu dan tanpa berfikir panjang, dia membulatkan kata dan hati bahawa dia tidak akan menjejakkan lagi kakinya ke kampung itu. Muktamad!

“Inilah kali pertama dan terakhir tapak kaki aku jejak kampung ni.” -PUTERI IMANINA

Namun, tiba-tiba tuntutan kerja menghantarnya kembali ke kampung Akid. Mahu tak mahu, Imanina terpaksa berhadapan dengan Akid lagi. Lelaki yang tidak tahu menghargai jasanya dan sombong.

Dalam kesibukan kerja di kampung itu, sekali lagi Imanina menjadi saksi rancangan jahat seseorang kepada Akid dan kerana hal itu, Imanina yang menjadi mangsa keadaan sehingga sesuatu yang tidak dijangka telah menimpanya. Dari situ, Akid mula bersimpati kepada Imanina dan terasa terhutang budi.


Kesal. Itu yang Akid rasa. Simpati. Perasaan itu untuk Imanina. Dan… Ada satu rasa lain dalam hati Akid untuk Imanina yang telah menyelamatkan nyawanya buat kali kedua.

Terungkapkah rasa hati Akid itu kepada Imanina andai rasa benci Imanina terhadap Akid melebihi segalanya?

“Aku akan cuba dapatkan balik perasaan Iman terhadap aku walau dengan apa cara sekalipun.” -AKID ARYAN