Cart 0
n1.png

Gegar Hati Bang Gazza

RM 19.20 RM 24.00


Amna bukan disleksia. Dia keturunan mama keturunan Ghaz dan Gina. Keturunan bijak pandai.” -Puan Syatilla Gazza buntu. Bagaimana lagi dia harus terangkan kepada ibunya tentang keadaan Amna si anak buah yang menderita disleksia? Penderita disleksia bukan orang bodoh malah ada di antara mereka lebih bijak daripada orang biasa. Walau dicuba sehabis daya tetapi ibunya tetap tidak mahu menerima hakikat itu. Risau dipandang rendah oleh masyarakat kerana mereka daripada golongan keluarga terpelajar. Itu yang dirisaukannya bukan risaukan Amna. Sesak dada Gazza memikirkan tentang hal itu. Dalam keadaan risau yang membelenggu diri Gazza tetap menjalankan tugasnya sebagai seorang doktor dengan caranya tersendiri. Gila-gila dan sukakan muzik. Bahkan sewaktu merawat pesakit pun dia mendengar muzik. “Nak lagu apa?” “Haaa...” “Saya suruh pilih lagu. Nak lagu apa? Lagu Anuar Zain ada. Lagu Dayang Nurfaizah pun ada. Cepat cakap nak lagu apa?” “Doktor ada lagu Sepohon Kayu tak?” Itu pertemuan pertama Nafisa dengan Gazza. Tak betul aneh dan pelik. Itu yang dirasakan Nafisa kepada doktor yang sedang merawat untuk membuang tahi lalat yang sakit di pipinya. Tapi doktor itu baik. Baik pada pandangan Nafisa sewaktu Gazza menghantar Amna ke sekolah khas untuk kanak-kanak disleksia tempat dia bekerja. Sifat melindungi dan penyayang yang tinggi dalam diri Gazza kepada Amna menarik minat Nafisa untuk mengenali lelaki itu. Dalam tidak sedar dia bersetuju untuk menjadi guru peribadi Amna bagi kelas tambahan di rumah Puan Syatilla. Dan tiba-tiba… Perasaan cinta menjentik tangkai hatinya kepada Gazza. “Rasa-rasa nak pindah ke mana yang boleh buat doktor rasa gembira?” -Nafisa “Nak berpindah ke dalam hati awak. Agak-agak ada ruang kosong tak?” -Gazza Namun ketika dua hati mulai bertaut kisah silam Nafisa terbongkar. Dia diherdik dan dihina semacam tidak punya harga diri. Maruahnya dipijak-pijak oleh orang yang tidak selayaknya menghukum tanpa usul.