Cart 0
zzz1.png

Foto Cinta

RM 20.00 RM 25.00


“Budak sial ni bukan cucu aku. Dia tak ada apa-apa hubungan dengan keluarga kita. Aku tak nak tengok muka dia.” - Tan Sri Isa

Jasmin terkejut apabila Tan Sri Isa mahu dia pulang ke Malaysia selepas hampir 20 tahun. Dia selesa dan gembira dengan kehidupannya di Auckland. Kewujudan Tan Sri Isa telah lama padam dalam memorinya.

“Maybe datuk kau nak baik semula dengan kau”- Nana

“Tak ada maknanya, Nana! Aku kenal dia. Sekali dah benci, sampai mati dia benci.” -Jasmin

Kerana satu insiden, Jasmin pulang ke Malaysia. Bermula dari saat itu, Jasmin tidak dapat lari dari datuknya lagi. Setuju atau tak, Jasmin akan ambil alih tempat Tan Sri Isa di DB Group.

“I makin suka kat you. Tak payah date la, kita kahwin terus. Setuju tak?” – Ikwan

Sepanjang Jasmin tinggal di situ, dia rimas dengan perangai cucu angkat Tan Sri Isa, Ikwan. Dari hari pertama, Ikwan tak henti-henti ajak Jasmin berkahwin walhal mereka berdua baru saja bertemu. Hakikatnya, Jasmin cemburu dengan kasih sayang yang Ikwan dapat dari Tan Sri Isa.

“Sebenarnya… aku dah kenal Jasmin sebelum ini , melalui gambar ni.” – Ikwan.

Berbeza pula dengan Ikwan, Jasmin adalah wanita yang dikejarnya selama ini. Walaupun Jasmin dingin padanya, Ikwan tetap teruja untuk mengenali Jasmin.

Berita kehilangan Tan Sri Isa mengubah hidup Jasmin. Dia mula salahkan dirinya. Mungkinkah memang benar dirinya bawa sial dalam keluarganya? Namun Jasmin tak berputus asa mencari datuknya.

Demi tanggungjawab yang diamanahkan, Jasmin menerajui DB Group. Bermulalah perkara pelik yang terjadi pada Jasmin. Dia mula syak sesuatu dengan kemalangan yang menimpa semua ahli keluarganya selepas misteri kehilangan Tan Sri Isa. Manakala Ikwan pula tak putus asa pujuk Jasmin kahwin dengannya. Jasmin dapat rasakan ada sesuatu Ikwan sembunyikan darinya.

Apakah rahsia yang disembunyikan oleh Ikwan? Perlukah dia mengahwini Ikwan untuk mengetahui rahsia itu?