Cart 0
zzz1.png

Bukan Salah Pilihan

RM 20.00 RM 25.00


"Meera selalu ingat masa kita kecik-kecik dulu, Abang Khalif. Kita main sama-sama, makan sama-sama. Tidur pun sama-sama. Memang best masa tu, kan?" - ZAMEERA

"Sekarang mana boleh tidur sama-sama. Lain pulak jadinya karang." - KHALIF ANDRE

Mengenali gadis bernama Zameera, buat hidupnya yang kelam, menjadi ceria. Sebagai anak isteri kedua Datuk Hisham, dia tidak punya hak untuk mendapatkan kasih sayang seorang papa. Itu yang Khuzairi sering katakan kepadanya.

"Apakah persamaan Abang Khalif dengan Terminator?" - ZAMEERA

"Kejam? Macho?" - KHALIF

"Salah!"

"Habis tu?"

"Tak pernah senyum!"

Zameera yang sengal sering ada untuk dia melupakan kemelut yang membelenggu dirinya yang sering dipinggirkan dan tarafnya juga dipertikaikan. Dikeraskan hati bila Zameera mula berkias tentang perasaannya. Bagi Khalif, Zameera itu dah macam adik untuk dia jaga. Bila Zameera pergi melanjutkan pelajaran, hidupnya terasa sunyi. Muncul Emalin, co-worker yang satu pejabat dengannya, cuba nak serahkan hatinya.

Namun Khalif mengelak bila merasakan hatinya berdenyut hanya pada Zameera. Bukan Emalin. Hasratnya ingin bersama Zameera ditolak Datuk Hisham, yang merasakan Zammera tidak layak menjadi menantunya. Khuzairi pula tidak sukakan adiknya memiliki Zameera kerana dia juga sukakan gadis itu walaupun dia sudah berumah tangga dengan Melina.

Sesuatu terjadi membuatkan Khalif dan Zameera terpaksa merahsiakan pernikahan mereka daripada Datuk Hisham dan Khuzairi. Tapi sampai bila? Haruskah dia berterus terang bila Khuzairi sendiri adalah ancaman? Tidak layakkah dia memiliki kasih sayang dan cinta?

"Selagi hati Khalif kuat, Khalif akan menentang apa saja. Bukan Khalif nak kurang ajar dengan papa. Tapi Khalif akan pertahankan apa yang Khalif percaya." - KHALIF ANDRE

Zameera itu adalah untuknya. Dan hatinya tidak pernah keliru memilih gadis itu!